10 January 2016

Konfigurasi Mode WISP Pada Accees Point Tenda N301

Pada kesempatak kali ini saya akan memberikan tutorial bagaimana cara konfigurasi access point tenda N301 dalam mode WISP. Sebetulnya... thumbnail 1 summary
Hosting Unlimited Indonesia
Pada kesempatak kali ini saya akan memberikan tutorial bagaimana cara konfigurasi access point tenda N301 dalam mode WISP. Sebetulnya cara ini tidak ada bedanya saat diterapkan hampir diseluruh seri access point tenda. Sebagai contoh konfigurasinya disini saya menggunakan AP Tenda seri N301. Seri ini bisa dibilang standar dalam fitur-fitur didalamnya, tidak jauh berbeda dengan AP yang ada dipasaran saat ini. Untuk mempersingkat waktu langsung saja saya berikan tutorialnya. Perhatikan setiap step yang saya berikan.

Masuk pada interface AP Tenda dengan memasukan password "admin" (tanpa tanda petik)
Klik tulisan advance yang berada didalam kotak hitam
Pada menu Advance pilih DHCP Server. Berikan IP range yang akan digunakan client

Masih di menu advance pilih Internet Connection Setup dan sesuaikan dengan koneksi anda
Pada menu Wireless pilih wireless extender dan modenya WISP
Sesuaikan dengan nama wifi yang anda gunakan sebagai sumber internet dan klik Ok
Tunggu hingga proses reboot selesai
Hosting Unlimited Indonesia
Setelah proses reboot selesai masuk interface AP Tenda dan klik advance (didalam kotak hitam)
Disini AP saya sudah mendapat IP yang artinya sudah dapat menggunakan internet
Masuk menu Wireless pilih Wireless Basic Setting. Pada Secondary SSID diisi nama WiFi anda
Masih di menu Wireless pilih Wireless Security. Pada select SSID pilih nama wifi anda dan masukan password anda
CATATAN : Disini saya mengkoneksikan AP Tenda N301 saya dengan AP yang tidak memiliki password/security. Jika AP yang akan anda jadikan sumber internet menggunakan password, maka anda dapat menyesuaikanya pada step yang terakhir dimana anda dapat melakukan setting security berdasarkan nama dari SSID yang ada.
Jika semua step telah dilakukan dengan benar, maka AP tenda anda sekarang telah menjadi mode WISP dan anda dapat berinternet dengan lebih nyaman.

38 comments

  1. Apakah perlu kabel telepon untuk settingnya gan ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Konfigurasi ga usah pake kabel telepon om, cukup pake kabel LAN atau juga bisa lwat wifi AP tendanya.

      Delete
  2. Gan di tutornya itu kan habis nangkep wifi trus dipancarkan kembali, nah jika sudah konek ke wifi yg kita tangkep trus tanpa dipancarkan lagi itu gimana, jadi konek ke pc atau laptopnya itu pakek kabel UTP aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Router tenda tidak mendukung mode client om, jadi hanya WISP saja klo mau d buat nangkep sinyal. Kecuali di ganti ke ddwrt+di tambah RAM nya, baru bisa mode client sepenuhnya.

      Terima kasih

      Delete
  3. itu chanelnya di buat apa min kalo sumber internetnya sering ganti2 chanel

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo sumbernya selalu ganti" channel, gunakan saja auto select. Nanti si Tenda bakalan nyari" sinyalnya secara otomatis, tapi kelemahanya bakalan suka diskonek sendiri.

      Delete
  4. Gan, klu pake mode wisp untuk hotspot,, klu 1 user udah konek yang lain otomatis konek Tampa login hotspot.. ko bisa gitu ya??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang sperti itu gan cara kerja mode WISP. Klo AP di set WISP, perangkat mikrotik hanya mengenal 1 MAC address saja, yaitu MAC milik Tenda itu. Untuk MAC address yg d blakang tenda (dalam hal ini user) tidak akan terdeteksi di mikrotik. Soalnya ada fitur NAT di mode WISP. Kalo mau setiap user harus login pas konek ke prangkat tenda, di setting saja mode Universal Repeater.

      Semoga membantu

      Delete
  5. maaf gan cmn mau nanya.. perbedaan wisp dan universal reaperter itu ap..
    dan mana yang lbih bagus di antara kedua itu..
    Soalnya sy juga pakai tenda 301. Tp nggak tau kegunaanya.. terimah kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bantu jelaskan sepemahaman saya ya om.
      Mode WISP itu biasanya diterapin kalo om nembak sinyal wifi, terus pngin disebar lagi. Tapi om pingin sinyal wifi yg dipancarin ulang punya passwd sesuai keinginan sendiri. Jadi mode WSIP kaya om punya sinyal wifi pribadi kaya di cafe" atau rumah yg langganan ke telkom, cuma sumber internetnya ngambil dri sinyal lain.

      Kalo mode Universal Repeater, misal om punya rumh lt 2. Tapi perangkat router telkom di truh di lt 1 terus sinyalnya di lt 2 jelek. Nah Tenda nya nanti di setting Universal Repeater, biar memperkuat sinyal di lt 2 dengan password wifi yg sama.

      Klo lebih bagus mana sbnrnya tergantung kebutuhan. Soalnya ini slah stu fitur dri router tenda.
      Klo pnjlasan saya membingungkan mohon maaf ya om.

      Terima Kasih

      Delete
  6. gan numpang tanya, mgkin agak OOT. kan dirumah pasang wifi, login user gitu. nah tetangga ane kan pakek repeater dirumahnya pake huawei ws331c, nah keanehannya, setiap tetangga ane login lewat repeater tsb kok MAC yg aktif dimikrotik kok beda ya sama MAC asli hp nya? walhasil ketika tetangga ane kerumah saya nih, yg artinya dia konek ke router saya, dia keluar koneksi dan suruh login lagi. dan insiden keluar masuk itu sering, ane coba masukin MACnya ke IP Binding gak ngefek, ya mgkin karena ada sangkut paut dr repeater tsb, apakah ada solusi gan? gak enak hati saya dia bayar tp koneksi keluar masuk dan bolak balik login...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah dicoba dengan HP om sendiri buat konek ke repeaternya? Biasanya ada HP yang tau" bisa ngerubah MAC Wifinya sndri, entah itu karena apps yg terinstal atau emg HP oprekan. Saya pernah ngalami kasus ini pas pake N301 mode repeater, slah 1 client saya ngeluh krna harus login terus setiap konek k wifi, pdhal client sya yg lain normal" aja. Solusinya cari apps yg bikin kacau itu. Dulu lupa nama apps nya apa, tpi stlah d hpus MAC nya ga brubah" lagi.

      Atau engga huawei nya di set jdi mode WISP aja, kalo support si om.. Klo d liat tipenya itu pasti posisinya ada d dlm rumah, jdi harusnya ga masalah juga klo d buat mode WISP, mlah jadi lebih gmpang kitanya buat ngontrol jaringannya.

      Klo cara d atas ga bisa semua, pake cara terakhr om. Beli perangkat baru buat client itu. Bisa pake N301 atau N300RT, atau netis 2419F. Trus di set sesuai yg om mau, entah itu WISP atau WDS atau Repeater.

      Semoga Membantu

      Delete
    2. di rumah tetangga saya itu ada 3 user gan. dan semua kyak gitu, malah kalau ketiganya aktif itu MAC nya berurutan gan.. cuma beda angka blakangnya aja.

      saya baca kmentar diatas kok mode WISP kalo 1 user login user lain bisa konek tanpa login gan? nah kalo misal ada tamu dirumah tetangga saya gawat dong gan? nah kalo kasusnya begitu kenapa agan bilang, lebih gampang kontrol jaringannya?

      Delete
    3. Kalo kasus sama sperti om Luthfi Anak Sholeh, coba om tes sinyal repeaternya dgn HP sndri. Apakah MAC addressnya berubah atau tdak, coba gunakan lbih dri 2 HP untuk uji coba. Tapi jgn pake HP punya client ya..
      Klo pas di tes normal aja brarti HP client om yg memang sperti itu. Tpi klo HP om juga ikut brubah MAC nya & minta login, brarti prangkat repeaternya yg suka ganti" MAC sndri. Solusinya ganti prangkat lain yg support mode repeater.

      Betul gan, klo prangkat client di setting mode WISP maka MikroTik hanya mengenal 1 MAC address saja, yaitu MAC milik perangkat WISP itu sndri. Untuk prangkat d blakang nya ga akan terdeteksi sma MikroTiknya, karena klo di mode WISP dia ada fitur NAT, sama seperti klo kita aktifin fitur NAT biar semua perangkat diblakang mikrotik bisa akses jaringan internet.
      Biasanya mode WISP dikasih buat pelanggan rumahan yang ingin punya koneksi internet scara eksklusif, ga mau ribet login"nan. Atau Admin jaringan yang males ngatur user ataupun userman kya saya wkwk :D

      Kenapa saya bilang lebih gampang, karena management BW, firewall, mangle, dll ga terlalu bnyak bikin rule. sya hnya perlu bikin 1 rule aja untuk prangkat WISP, buat prangkat d blakangnya bukan urusan saya lgi. Slama koneksi ke pelanggan masih jalan, saya ga perlu repot ngatur satu-satu device pelanggan, bisa jebol otak RB nya, maklum sya masih pake RB plastik.

      Kurg lebih si sperti itu.

      Delete
  7. gan maaf oot lagi nih.. kmaren kqn ada orang bantu settingin mikrotik dan router juga, tapi setelah dia setting itu setiap abis mati lampu user suruh login lagi... dia bilang kmaren sih timeout2 gitu kmaren, emang sengaja disett sama dia tapi taunya malah gini, itu kira2 apanya ya gan? soqlnya saya gak bisa hubungin orangnya lagi.. makasih sebelumnya gan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya om, itu krna timeout yg dikasih dri mikrotik udh abis buat client itu. Klo main voucher pke userman atau user profil yg biasa pasti ada waktu timeoutnya biar akun itu ga aktif terus"an walau ga dipake atau pas client udh kluar dri range hotspot mikrotik.

      Klo prtanyaanya "setiap habis mati lampu" ya karena itu.. timeoutnya abis.
      coba saja dirubah untuk waktu timeout di user profile nya, namanya keepalive timeout. Defaultnya di set 2 menit. klo mau d runah jdi 1 hari ya silahkan... buat uji coba

      Delete
  8. Kalau buat nembak wifi id gmana caranya gan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa mengikuti tutorial yang ada di atas om.

      Delete
  9. tapi kalau wifi id klo disconet atau mati lampu apa masih mau auto login lg yh bro contoh kita pake pket yg sebulan bisa tdk agar jd auto tanpa perlu login page lagi trims..
    NEWbe ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo pake N301 saya blm dpet caranya, tpi klo pake prangkat Mikrotik, Ubiquiti, atau yg ber firmware openwrt atau ddwrt dia bisa ping loop, jadi agak jarang minta login ulang. Dulu saya si sprti itu..

      Delete
  10. Kalau AP 1 ganti password extender ikut ganti otomatis apa harus set lagi ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau password harus di set secara manual. Yg secara otomatis menyesuaikan AP pusat hanya di channel/frekuensi yg digunakan & lebar kanalnya. Selebihnya tenda hrus di set manual.

      Delete
  11. om mau tanya , saya baca di spek di web tenda, ini suport ppoe bener ? saya mau buat repeater jarak 20 meter dari AP, saya pake cpe 220 kira2 bagus ga pake yang ini ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, tenda support dengan PPPoE. Klo jarak 20 meter harusnya bagus mas, tergantung keadaan lokasi juga. apakah terhalang bangunan atau pepohonan atau tidak. Saya jarak hampir 300m aja mampu bawa BW 5 Mbps, pdhal AP pusat cuma pke 5210G power 21 dBm asal lokasi mendukung.

      Delete
  12. Gan..Tenda N301 ini bisa repeater/extender sinyal wifi.id ga? Kalo bisa gimana setingannya?
    Soalnya sinyal wifi.id dirumah saya cuma sampai ruang tengah, ga sampai kamar belakang. Saya pingin meng extender sinyal wifi.id saya biar sampai belakang rumah. Kemarin saya sudah coba beli repeater D Link 1320 dan xiaomi wifi extender tapi ternyata dua-duanya tidak bisa menangkap sinyal wifi.id

    ReplyDelete
    Replies
    1. Settinganya hampir sama seperti yang diatas, hanya saja di bagian menu wireless extender mas pilih yang universal repeater. Itu untuk membuat repeater ke sinyal wifi.id.

      Tapi, akan lebih enak kali dibuat WISP saja sinyal wifi.id tersbut. Dicoba saja dulu mana yang lebih nyaman, di buat WISP atau repeater.

      Semoga membantu.

      Delete
  13. gan bisa ga di tenda 301 mode wisp, di ganti mac addresnya atau clone macaddress ? di ane kok ga bisa, rubah lagi ke default mac nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Clone nya pake local host atau masukin scra manual? Kalo saya clone local host normal-normal saja, setelah di reboot pun masih pake mac clone, tidak kembali ke default.
      Klo pake manual mungkin yg om input ga sesuai.

      Delete
  14. mau tanya gan.. di rumah yg kita pasang ada 3 hp, 1 login user name yg terdaftar ke hotspot kita. misalkan user name tersebut kita limit 2mbps. yang mau saya tanyakan, apakah ke 3 hp tersebut masing-masing mendapatkan 2mbps ? atau limitasi yang 2mbps tersebut dibagi ke 3 hp ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tergantung settingan masnya di MikroTik gimana. Soalnya bisa saja yg mas setting 1 akun tersebut maks dapat speed 2 Mbps, ga peduli brpa bnyak HP yg pake akun tsb, kcpatanya akan terbagi rata ke semua HP. Karena limit maks 2 Mbps. ATAU.... 1 akun tersebut di setting selalu dapat 2 Mbps setiap HP/ Ip address.
      Jdi hnya ada 2 kemungkinan itu. Saya ga bisa bantu banyak krena ga punya informasi lengkap ttg konfig jringan yg mas trapkan.
      Pling gampang si tinggal di test saja k lapangan, login pake akun tsb di 2 device yg berbeda. ukur speedtest. Apakah keduanya dapet speed maks 2 Mbps atau terbagi rata (1 Mbps & 1 Mbps)
      Semoga membantu.

      Delete
  15. Om,itu jarak minimal tangkap sinyalnya brp? Soalnya ini rumah saya agk jauh dengan wifi yang mau saya tangkap sinyalnya, jarak sekat 2 rumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Minimal atau maksimal ni...
      Minimal ya 1 cm dari antena router
      Jarak maksimal receieve tergantung kondisi dilapangan. Tpi klo asumsinya ga ada penghalang apapun (seperti disawah) dan minim interferensi, pengalaman saya 350 meter masih nyantol, lancar bawa BW 10 Mbps.

      Delete
    2. Jarak sekitar 50m an dan rerhalang 2 bangunan

      Delete
    3. Klo sudh terhalang 2 bangunan sprti itu tidak ada jaminan koneksi lancar. Ya mungkin bisa konek, tapi stabil dan maksimalnya tidak bisa dipastikan.

      Delete
    4. Kalau misal jarak 60 meter an dan ada halangan satu bangunan gimana om?

      Delete
    5. Jwbn saya masih sama sprti sblmnya mas, mungkin bisa konek. Sinyal nyampe ke target wifi, tapi untuk kestabilan dan speednya saya ga yakin akan maksimal klo masih pake N301 modif outdoor maupun tidak.
      Saran saya untuk jangka panjang sebaiknya mas pakai Access Point outdoor sekalian aja yang sudah ada antena directional seperti NSM, SXT, LHG, Loco M, CPE punya TP Link, CP300, dsb yang memiliki power serta antena lebih baik dibandingkan N301.

      Delete
  16. berarti tenda ini bisa nangkap wifi terus nyebar? pertanyaan sy bagaimana cara agar tenda ini bisa jadi AP outdoor?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali. Perangkat ini bisa untuk menangkap sekaligus memancarkan sinyal baru diwaktu bersamaan (Repeater/WISP).
      Kalau untuk implementasi outdoor, mas bisa sedikit memodifikasi alat tersebut, seperti menggunakan box outdor (Box IP56 atau Box X6) dan membuat PoE untuk menyalurkan daya listrik DC ke perangkat yang berada di luar ruangan.

      Semoga membantu

      Delete